Kawan-kawan kakcik

Khamis, 17 Ogos 2017

Kisah rumahtangga bukan untruk dicanang-canang...

... baik atau buruk, simpanlah sendiri

kalau sudah 'tidak tertanggung'

jumpalah mereka yang 'sepatutnya'

bukan disebar serata alam tentang apa yang terjadi.

Orang luar memang suka masuk campur,

menokok tambah sesedap rasa

walaupun tidak kena mengena dengan mereka

walaupun mereka tidak tahu punca

walaupun mereka juga tidak bahagia.

Jagalah aib masing-masing...

Rabu, 16 Ogos 2017

Apakah nama hidangan dari Sarawak ini?...

Minggu lepas pakcik menghadiri mesyuarat di Kuching (minggu sebelumnya di Tawau dan Kota Kinabalu).  Tidak seperti tahun-tahun dahulu, selalunya makcik mengikut ke mana pakcik pergi. Tapi sejak zaman GST bermaharajalela ini, makcik redho sajalah ditinggalkan. 

Kalau perjalanan dalam Semenanjung dengan menaiki kereta, kadang-kadang pakcik bawa makcik bersama.  Tapi selalunya untuk menjimatkan masa, pakcik naik kapalterbang di waktu pagi untuk pergi dan balik waktu petang/malam hari yang sama kalau mesyuarat itu di Kedah atau Terengganu.

Eh...melalut pula.  Sebenarnya makcik nak tunjuk gambar hidangan yang pakcik makan sewaktu di Kuching (dia hantar gambar ini melalui whatsapp).  Selain dari sayur midin itu, yang lain-lain makcik tak pasti nama hidangannya.  Ada sesiapa boleh beritahu makcik apakah nama makanan itu?  Sajalah makcik nak tahu...





Eh...yang bersusun di belakang itu botol apa? 😡😡

Selasa, 15 Ogos 2017

Peliknya bapa ini...

Pelik bila seorang bapa sanggup hendak menyaman anak sendiri kerana kononnya anak itu 'menggunakan suaranya (suara bapa)' dan namanya (nama bapa) untuk mencipta populariti.

Tidakkah anak itu berbinkan bapanya?  Maka haruskah dia membuang nama bapa itu supaya bapanya tidak dikenali (sedangkan bapa itu memang sangat dikenali setidak-tidaknya di rantau ini)?  Bagaimana pula  anak itu hendak menukar suara yang telah Allah SWT kurniakan kepadanya?  Kata orang bapa borek anak rintik, jadi salahkan seorang anak mewarisi bakat ayahnya. Sudah bagus dia mewarisi perkara yang baik. Kalaulah dia mewarisi perkara yang buruk, tidakkah bapa itu akan menjadi malu?

Sepatutnya seorang bapa yang waras (mungkin sesuatu mempengaruhi bapa itu hingga hilang kewarasannya) merasa bangga bila anaknya mengangkat balik namanya yang hampir tenggelam.  Mengangkat bukan di jalan yang salah.  Mahu juga anak itu menyebut nama bapanya, walau selama hidupnya hingga dia dikenali bapanya mungkin tidak pernah memperdulikannya.

Seandainya bapa itu bersikap baik dengan anaknya, mungkin anak itu juga tidak segan untuk 'bekerjasama' dengan bapanya yang kian tua.  Mungkin akan terbuka pula pintu rezeki yang baru buat bapanya.

Entahlah... pelik memang pelik!