Kawan-kawan kakcik

Selasa, 17 Oktober 2017

Pantun (sempena bulan Bahasa)...

Anak dara menghidang laksa
kuah diambil dari kuali
bulan Oktober bulan Bahasa
berapa ramai yang ambil peduli?

Jual pelita di Pekan Selasa
penat menjual sedari pagi
jika bukan kita memartabatkan Bahasa
hendak diharap siapa lagi?

Pergi ke sungai menjala ikan
dapat seekor di tengahari
sedihnya hati bahasaku dirojakkan
dari kuli hinggalah ke menteri

Bergelang emas disalut suasa
cincin permata tersarung di jari
kononnya cerdik merojakkan bahasa
ke mana dibuang jati diri?

Menangkap puyu di tengah bendang
luka kaki tertusuk duri
tulisan aku siapa nak pandang
duduklah mengeluh seorang diri...

Isnin, 16 Oktober 2017

Kehidupan berumahtangga...

(Gambar hiasan)
Sepanjang hampir 31 tahun dalam dunia rumahtangga,
bukan tidak pernah tiada sengketa.  Tapi, biarlah orang
melihat yang baik-baik dan boleh dicontohi sahaja.

ada pahit manisnya
ada masam masinnya
dalam derita terselit bahagia
dalam bahagia terselit cacat-cela

itu semua warna-warni
yang perlu dilalui
bukan kerana pilihan sendiri
tapi ujian yang datang tanpa disedari

bagaimanapun ia
bagaimanapun corak yang tertera
kita yang melakarnya
sama ada rela atau terpaksa

kadangkala tidak tertanggung
sehingga kita menjadi bingung
kepala rasa berdengung
tubuh rasa terapung-apung

tutuplah aib rapat-rapat
walau dengan orang terdekat
kepada Allah sahaja kita bermunajat
agar orang lain tak ikut terlibat

banyak buruk dari baiknya
bila cerita rumahtangga dijaja-jaja
orang yang tak tahu apa-apa
mula ingin sama membuka mulut dan mata

cerita sejengkal jadi sedepa
meleret-leret tiada kesudahannya
tokok tambah sesedap rasa
tak sedar ikut menambah dosa

sudah-sudahlah
cukup-cukuplah
tak perlu kamu kata dia
kemudian dia kata kamu

fikirkanlah
bukan hanya kamu berdua
malah turut melibatkan keluarga
sudah tak tahu nak sorokkan muka
sudah kehabisan kata-kata

...tapi kamu boleh tak rasa apa-apa!

Khamis, 12 Oktober 2017

Tiada yang memahami...

...betapa sepinya sekeping hati
walau gelak ketawa di kanan dan kiri
masih juga tidak mengubati
calar yang dipendam hari demi hari

calar yang mula merekah
mengeluarkan darah dan nanah
terkesan hingga ke wajah
yang pucat tidak berdarah

hanya Ilahi juga tempat mengadu
bila semua yang ada hanya membisu
seolah-olah tidak wujud seorang aku
bagaikan sebatang tiang yang kaku dan bisu

puas cuba meraih perhatian
apa dikehendaki cuba diadakan
namun tetap tidak dipedulikan
dipandang dengan riak tidak berkenan

mungkin ini adalah balasan
terhadap apa yang pernah kulakukan
bila hati tidak terpuaskan
diam-diamlah dalam kepasrahan


..andai mata boleh berbicara...
(gambar imbas kembali - 2 tahun lalu di Kashmir)