Kawan-kawan kakcik

Khamis, 23 November 2017

Kau tak akan tahu...

tentang rindu seorang ibu...

walau wajahnya berkedut seribu
kelihatan pahit bagai hempedu
tiada garis senyum di situ
tanpa riak yang memberitahu

kau sangka dia berhati batu
isi hatimu dia tak ingin tahu
tak peduli dia akan resahmu
itulah sangkamu pada setiap detik berlalu

yang tak pernah kau tahu
sebenarnya dia rindu
hendak mendengar segala isi hatimu
ingin berkongsi setiap perasaanmu

tapi malangnya dia juga tidak tahu
bagaimana hendak mendekati jiwamu
setiap kali dia cuba bertanya padamu
kau jeling sambil berlalu

lalu ibumu menjadi beku
terlihat keras seperti batu
namun hatinya hancur seribu
merasa gagal menjadi yang terbaik buatmu

Selasa, 21 November 2017

Bertemu 'SudipVsSenduk'...


Sudahlah makcik dalam keadaan selekeh, telefon pun makcik
tak bawa. Jadi tak dapatlah makcik merakam gambar buat kenangan.  Bagaimanapun makcik dengan tak malunya minta SudipVsSenduk ambil gambar kami berdua.  Makcik juga bagi nombor telefon padanya.  Paling 'tak senonoh', makcik tak sempat pun bertanyakan nama sebenar Puan SudipVsSenduk ini... :(

Jumaat, 17 November 2017

Resepi Sambal Kicap. ..

Ini versi makcik ya.  Lain orang lain caranya...

Bahan-bahannya : bawang merah, bawang putih dan cili api.

Hiriskan bahan-bahan tersebut.

Panaskan sesudu minyak masak.

Gorengkan bahan-bahan tadi hingga layu kekuningan.

Bahan lain : air limau nipis, kicap pekat, sesudu gula dan
secubit garam.

Masukkan semua bahan ke dalam pengisar (termasuk minyak tadi)

Kisar sehingga halus dan sebati.

Bolehlah dimakan dengan apa sahaja gorengan atau sup.


Khamis, 16 November 2017

Masih ada kasih...

...dari Nuffnang.

Jadilah walaupun sedikit.  Entah berapa tahun lagilah baru layak hendak ditebus...


Khamis, 9 November 2017

Jom sertai kontes di blog KOMENSEN...


Pakngah @ Tn Hj Hamzah Al-Lavendari sedang membuat satu kontes meneka nama ikan di blog beliau.  Jomlah beramai-ramai mencuba nasib.  

Hadiah yang beliau tawarkan berupa wang tunai berjumlah RM101.00.

Syarat-syaratnya seperti berikut : 

1. Buat satu entri tentang kontes ini di blog anda. Setiap entri mesti mengandungi banner di atas dan linkkan ke blog KomenSen.

2. Kemudian berikan jawapan dalam kotak komen kat entri ini. Kotak komen akan beliau tutup sehingga kontes ini berakhir.

3. Tarikh tutup kontes ini adalah pada jam 10 pagi 15hb. November, 2017.

4. Peserta yang pertama memberi jawapan yang betul akan dipilih sebagai pemenang.

5. Keputusan pengadil adalah muktamad. 

Mudah sahaja bukan?  Apa tunggu lagi?  Jom sertainya...

Makcik tolong war-warkan sahaja sebab makcik memang tak arif tentang nama-nama ikan kecuali sedikit seperti kembung, cencaru dan tenggiri...hehehe

Rabu, 8 November 2017

WW : Juri jemputan Masterchef berusia 17 tahun...

Flynn McGarry - Menjadi juri jemputan Masterchef Australia 2016 di usianya 17 tahun...

Mula memasak di usia 11 tahun.  Ibubapanya membina dapur
di dalam biliknya supaya dia boleh berlatih memasak.

Dia lebih suka memasak dari bermain besbol kerana memasak
mempunyai unsur-unsur kreatif.

Hidangan berasaskan ubi bit yang disediakannya untuk 'ditiru'
oleh peserta Masterchef yang memasak di Ujian Tekanan.

Kelihatan seperti daging tapi sebenarnya bukan.

Memberi komen kepada hidangan yang disediakan para peserta...

...dan duduk sebaris dengan juri-juri terkemuka.

Isnin, 6 November 2017

Beli tanah di Perth, Australia?...

Adakah anda akan teruja jika ditawarkan untuk membeli sebidang tanah berkeluasan hampir 5000 kaki persegi di Perth, Australia dengan harga hanya RM255,000.00?  Jika anda seorang yang berkemampuan, pastinya sedikit sebanyak tawaran yang datang dengan pelbagai pakej pembangunan itu akan menarik minat anda, bukan?  Di Malaysia sendiri rasanya sukar untuk mendapatkan tanah seluas lot banglo itu dengan harga yang agak murah (tidak termasuk harga bangunan/rumah).

En Suami menerima panggilan dari seseorang yang meminta beliau datang bersama isteri untuk mendengar tentang penerangan berkaitan dengan pelaburan 'yang sangat menguntungkan ini'.  Rajin pula En Suami melayan, jadi pada tarikh yang dijanjikan pergilah kami suami isteri ke tempat yang dijanjikan.  Kata pemanggil, makanan juga disediakan disamping ada baucer saguhati yang menanti.

Kami pergi ke tingkat 6, sebuah bangunan di Bukit Bintang (bayaran meletak kereta sahaja sudah kena RM8.00).  Makcik fikirkan penerangan itu akan mengambil masa paling lama satu jam sepertimana panggilan-panggilan yang pernah makcik terima sebelum ini (yang menawarkan penginapan 2 hari 1 malam di hotel-hotel terpilih. Tapi makcik tak pernah melayan pun).

Kedatangan kami disambut dan dilayan oleh seorang pemuda India berpenampilan kemas dan segak berusia 28 tahun.  Walaupun kami suami isteri bertutur dalam Bahasa Melayu, pemuda yang berasal dari Tapah itu lebih senang berbahasa Inggeris.  Dari awal, hati makcik ada perasaan ragu.  Di sebalik sepatutnya beliau memberi penerangan tentang projek pelaburan, beliau lebih banyak bersembang santai bertanyakan latar-belakang kami.  Makcik mengakulah yang makcik ini seorang pesara dan juga seorang blogger.  Siap makcik tunjukkan blog makcik.  Dia tanya makcik menulis tetang apa?  Makcik kata, makcik tulis tentang apa sahaja.  Keluarga, percutian dan mungkin juga tentang 'pertemuan ini'.

Selepas bertanya tentang kami, beliau memanggil pula seorang wanita India yang bertubuh kecil molek (kononnya seorang Pengurus yang lebih pakar dan berpengalaman) dan memberitahu wanita itu tentang apa yang telah kami sembangkan.

Kemudian pemuda itu membuka komputer riba yang ada kata laluan (katanya sudah bekerja dua tahun, tapi tak ingat kata laluan, terpaksa cari di telefon bimbit).  Ditunjukkanlah kepada kami paparan ringkas tentang projek pelaburan di Mundijong, Perth itu.  Bagi makcik, paparan itu langsung tidak meyakinkan.

Menurutnya lagi, hanya tinggal 4 (EMPAT) lot tanah yang belum terjual dari sekian banyak yang mereka tawarkan.  Sebelum ini kononnya mereka membuat jualan di hotel-hotel dalam majlis makan malam.  Memandangkan hanya 4 lot sahaja yang tinggal, kini mereka memanggil 'bakal pelanggan' ke pejabat mereka sahaja.

Sedar tak sedar, rupa-rupanya lebih 2 jam 30 minit kami 'terperangkap' di pejabat jualan itu! Adalah ditunjukkan gambar-gambar apa yang akan dibangunkan di daerah Mundijong itu.  Ada juga gambar kononnya tahun 2010 dan 2016 daerah-daerah berdekatan Mundijong yang sedang pesat membangun.  Rasanya makcik tua ini belumlah rabun untuk melihat gambar hitam putih (sebelum) dan gambar berwarna (selepas) yang nampak sangat 'disolek' oleh teknologi komputer! 

Bila kami katakan kami tidak mempunyai wang sebanyak yang dinyatakan, mereka (lelaki dan wanita India itu) bertanya pula berapa yang kami ada untuk dilaburkan?  Kalau ada RM10,000 pun mereka boleh tolong laburkan (atau leburkan?).


Makcik sudah buka laman web Rainforest Properties
tapi tak jumpa pula projek di Perth.  Logo itu
kelihatan sama, tapi Rainforest Properties sebenar
nampaknya menggunakan huruf RPI tapi di
kertas di atas ini menggunakan huruf RFP.
Cuba tengok harga tanah di Mundijong dalam
matawang Australia DI SINI 

Dijanjikan baucer RM100 jika
datang mendengar penerangan...

...sebaliknya hanya ada baucer bernilai RM50 dalam sampul
yang digam kemas! Siapa tipu siapa pun tak tahulah.

Sementelah kami pun tidak mempunyai wang tunai, makcik awal-awal telah mengingatkan En Suami agar tidak membawa kad kredit bersama sewaktu kami keluar.  Manalah tahu, tiba-tiba kami terpukau pula.  Walau hanya beberapa ratus ringgit, duit tetap duit.

Sewaktu tiba beriya-iya kami disuruh makan dulu.  Mungkin nasi lemak agaknya siap berbungkus dan ada karipap juga.  En Suami minumlah juga teh tarik yang disediakan, tapi makcik tak menjamah sedikit apa pun.  Kebetulan sudah bersarapan sebelum keluar dan perut masih kenyang.

Apa pandangan anda yang membaca terhadap projek pelaburan ini?  Bolehkan anda mempercayainya?

Jumaat, 3 November 2017

Ingatlah anak-anak semua...

...yang ditatang dijaga oleh ibubapa
diturut kehendak walaupun kurang upaya
agar langkah kamu menuju jaya

bila hidup kamu sudah selesa
masihkah kamu ingat jasa ibubapa
saat mereka menahan lapar dahaga
demi keperluan kamu yang lebih utama

kadangkala suapan mereka ke mulut tidak tertelan
teringat kepada anak-anak yang mungkin belum makan
tapi tiba saat kamu sudah cukup berkemampuan
riang-ria kamu keluar dan mereka kamu tinggalkan

ibubapa tidak meminta apa-apa
yang ada pun kepada kamu rela diberi semua
tapi sikap kamu jauh berbeza
ada, kamu punya semua
tiada, kamu meminta dari mereka

jangan nanti tiba masa dan ketika 
barulah kamu tersedar dan berkata
'inilah dahulu yang ibubapaku rasa,
kini anak-anakku pula berbuat sama'

#siapakatasejarahtidakberulang
#apayangkamuberiakankamudapatkembali

Khamis, 2 November 2017

Masih ada dan masih bernyawa...

...tapi nanti-nantilah kita bercerita...


ada yang rindu ke?


ah... janganlan nak perasanlah makcik!!!

Masih gemuk begitu juga...

Jumaat, 27 Oktober 2017

Filem Tombiruo Penunggu Rimba - sedikit ulasan...

Makcik menonton filem ini atas belanja dari adik perempuan yang turut menonton bersama suami dan anak mereka yang berusia sembilan tahun.

Bilangan penonton sepanjang tayangan berlangsung tidak lebih dari sepuluh orang termasuk kami berempat.  Mungkin sebab tayangan pertama pada jam 11.00 pagi walaupun pada hari cuti.  Sewaktu keluar sebaik tayangan berakhir pun nampaknya hanya ada beberapa orang di luar panggung.

Tarikan sebenar bagi macik dan adik perempuan makcik untuk menonton filem ini adalah kerana kehadiran pelakon Faizal Hussein.  Kami memang meminati lakonan beliau.

Apa pandangan peribadi makcik terhadap filem ini?  Tak payahlah makcik ulas tentang aspek-aspek yang di luar pengetahuan makcik.  Makcik cuma hendak ulas tentang 'apa yang makcik nampak dan rasakan' sahaja...

-  Lakonan para pelakon utama memang hebat - tapi makcik rasa masih ada 'kekosongan' di sana sini.  Babak demi babak kadangkala macam tiada kesinambungan atau sedikit 'melompat'  Macam mana nak kata ya?  Tak pandai hendak makcik huraikan tetapi makcik rasa agak bosan.

- Pemandangan memang cantik. Sungai yang mengalir dengan airnya yang tenang dan jernih.  Pandangan ke arah gunung yang memukau melalui 'bahagian atas hutan'.  Kenapa makcik kata 'bahagian atas hutan'?.  Sebab bila pandang di bawah, ianya tidaklah menggambarkan sebuah hutan yang 'benar-benar hutan'.  Hanya bagai sebuah dusun yang sudah ada laluan untuk berlari dan berkejaran.

- Ada babak Ejim membawa Wan Suraya ke pondoknya di atas pokok.  Eh... bukan main berkilat bekas ubi kayu / minuman yang disuakan oleh Ejim seolah-olah baru dibeli dari kedai.  Memang memerlukan Pemikiran Aras Tinggi sekiranya penonton ingin berfikir.  Atau 'lantaklah', ianya hanya sebuah filem.  Jangan pula ada yang suruh penonton membeli novel (novel cetakan pertama terbit dalam tahun 1998), untuk menghadam keseluruhan jalan cerita. 

- Sewaktu Ejim masih kecil, tiba-tiba ujud satu keluarga di mana ibubapa melarang anaknya berkawan dengan Ejim yang tidak berwajah manusia itu.  Rasa macam tak perlu pun babak itu.

-  Makcik suka dengan  topeng yang dipakai oleh Ejim.  Cantik di mata makcik dan makcik tak perlu hendak membayangkan wajah Zul Ariffin di sebalik topeng itu.

- Sayangnya di akhir cerita tidak ditunjukkan bahawa Amiruddin (kembar Ejim) berjaya membawa Ejim kembali mengenal Maha Pencipta.

- Kepada yang berangan-angan hendak melihat wajah Zul Ariffin di sebalik topeng, rasanya tak perlu pun.  Kalau ikut novel sambungan Tombiruo itu, selepas menjalani pembedahan, wajah Ejim adalah mirip kembarnya Amiruddin.  Maknanya, bolehlah dibayangkan wajah Farid Kamil di sebalik topeng itu...hahaha...

Apa-apapun, makcik memang tak puas menonton lakonan Faizal Hussein. Tanpa perlu membina badan pun, langkah dan aksi beliau sudah cukup hebat.  

Rasa persaudaraan yang cuba ditunjukkan antara Ejim dan Amiruddin terasa bagaikan tidak sampai...

Makcik adalah peminat tegar novel-novel thriller tulisan Ramlee Awang Murshid.  Bagaimanapun selepas bersara, sudah begitu lama rasanya makcik tidak membeli sebarang novel...

Khamis, 26 Oktober 2017

Dulu dan sekarang...


Lebih 30 tahun lalu.  Berat masing-masing tak sampai pun
50kg.  Pakai kasut bertumit halus setinggi 3 inci selamba
jalan keliling Zoo Negara.




Sekarang.  Naik atas penimbang, penimbang pun minta ampun!
Jangankan kasut bertumit halus setinggi 3 inci, pakai selipar pun
boleh tersilap langkah!

Selasa, 24 Oktober 2017

Cuti-cuti Melaka...

Terima kasih kepada adik-adik serta adik-adik iparku (terutama adik bongsuku suami isteri) yang menaja sepenuhnya percutian ini. Percutian sepatutnya tiga hari dua malam tetapi makcik, pakcik dan anak-anak hanya dapat pergi di hari kedua kerana anak bujang ada temuduga.  
Biarpun ibubapa kami sudah tiada, ikatan persaudaraan kami
tetap utuh walau ada pasang-surutnya...


...hanya keluarga seorang adik perempuanku tidak dapat turut
serta kerana masalah kesihatan suaminya...

Antara kaum lelaki yang ada...

...dan wanita-wanita yang memang kurang bilangannya

Pakcik tumpang bergaya...

...dan makcik tak mahu ketinggalan!

Along dan keluarganya datang seketika

Walaupun gayat, tetap naik juga ke menara...

...anak-anak seronok bermandi-manda walau sudah malam buta.
Berkumpul di menara



...kami gembira bersama

Di homestay inilah kami menginap.

Isnin, 23 Oktober 2017

Semoga kasih ke hujung nyawa (pantun berkait)...

Dirikan kubu di Tanah Jawa
tempat bersembunyi para tentera
berpakaian sedondon sehati sejiwa
tangan dipimpin saya gembira

Tempat bersembunyi para tentera
tidak terlihat dek mata musuh
tangan dipimpin saya gembira
jangan biarkan saya terjatuh

Tidak terlihat dek mata musuh
mudah serangannya hendak ditingkah
jangan biarkan saya terjatuh
kerana saya tak kuat melangkah

Mudah serangannya hendak ditingkah
walau bersembunyi di dalam paya
kerana saya tak kuat melangkah
sedikit halangan menakutkan saya

Walau bersembunyi di dalam paya
sesaat memisahkan hidup dan mati
sedikit halangan menakutkan saya
pelukan pakcik mendamaikan hati

Sesaat memisahkan hidup dan mati
hilang lenyap tidak bertanda
pelukan pakcik mendamaikan hati
semoga kasih ke hujung nyawa...

Selasa, 17 Oktober 2017

Pantun (sempena bulan Bahasa)...

Anak dara menghidang laksa
kuah diambil dari kuali
bulan Oktober bulan Bahasa
berapa ramai yang ambil peduli?

Jual pelita di Pekan Selasa
penat menjual sedari pagi
jika bukan kita memartabatkan Bahasa
hendak diharap siapa lagi?

Pergi ke sungai menjala ikan
dapat seekor di tengahari
sedihnya hati bahasaku dirojakkan
dari kuli hinggalah ke menteri

Bergelang emas disalut suasa
cincin permata tersarung di jari
kononnya cerdik merojakkan bahasa
ke mana dibuang jati diri?

Menangkap puyu di tengah bendang
luka kaki tertusuk duri
tulisan aku siapa nak pandang
duduklah mengeluh seorang diri...

Isnin, 16 Oktober 2017

Kehidupan berumahtangga...

(Gambar hiasan)
Sepanjang hampir 31 tahun dalam dunia rumahtangga,
bukan tidak pernah tiada sengketa.  Tapi, biarlah orang
melihat yang baik-baik dan boleh dicontohi sahaja.

ada pahit manisnya
ada masam masinnya
dalam derita terselit bahagia
dalam bahagia terselit cacat-cela

itu semua warna-warni
yang perlu dilalui
bukan kerana pilihan sendiri
tapi ujian yang datang tanpa disedari

bagaimanapun ia
bagaimanapun corak yang tertera
kita yang melakarnya
sama ada rela atau terpaksa

kadangkala tidak tertanggung
sehingga kita menjadi bingung
kepala rasa berdengung
tubuh rasa terapung-apung

tutuplah aib rapat-rapat
walau dengan orang terdekat
kepada Allah sahaja kita bermunajat
agar orang lain tak ikut terlibat

banyak buruk dari baiknya
bila cerita rumahtangga dijaja-jaja
orang yang tak tahu apa-apa
mula ingin sama membuka mulut dan mata

cerita sejengkal jadi sedepa
meleret-leret tiada kesudahannya
tokok tambah sesedap rasa
tak sedar ikut menambah dosa

sudah-sudahlah
cukup-cukuplah
tak perlu kamu kata dia
kemudian dia kata kamu

fikirkanlah
bukan hanya kamu berdua
malah turut melibatkan keluarga
sudah tak tahu nak sorokkan muka
sudah kehabisan kata-kata

...tapi kamu boleh tak rasa apa-apa!

Khamis, 12 Oktober 2017

Tiada yang memahami...

...betapa sepinya sekeping hati
walau gelak ketawa di kanan dan kiri
masih juga tidak mengubati
calar yang dipendam hari demi hari

calar yang mula merekah
mengeluarkan darah dan nanah
terkesan hingga ke wajah
yang pucat tidak berdarah

hanya Ilahi juga tempat mengadu
bila semua yang ada hanya membisu
seolah-olah tidak wujud seorang aku
bagaikan sebatang tiang yang kaku dan bisu

puas cuba meraih perhatian
apa dikehendaki cuba diadakan
namun tetap tidak dipedulikan
dipandang dengan riak tidak berkenan

mungkin ini adalah balasan
terhadap apa yang pernah kulakukan
bila hati tidak terpuaskan
diam-diamlah dalam kepasrahan


..andai mata boleh berbicara...
(gambar imbas kembali - 2 tahun lalu di Kashmir)

Rabu, 11 Oktober 2017

'Butter Chicken' permintaan Si Bongsu...


Anakanda bongsu minta maknya masakkan 'butter chicken'.  Siap dia carikan resepi bila maknya kata 'tak reti nak buat'.  Tapi, seperti biasa, maknya akan masak ikut suka hati sahaja...

Bila makcik letak gambar ini di facebook, ada yang bertanyakan
resepi walaupun makcik dah beri amaran 'jangan tanya resepi'.
Hahaha... jadi, makcik letak jugalah resepi ikut suka itu. :)

Isi ayam dipotong kecil2. Diperap lebihkurang 30 minit dengan bahan perapan (tepung + serbuk kari + sebiji telur dan sedikit garam yg digaul shg menjadi seperti serbuk roti). Jangan letak air sebab ayam dah sedia lembab.


Goreng ayam yg telah diperap dalam kuali non stick menggunakan hanya sedikit minyak.

Ketepikan ayam yang telah digoreng.

Bahan kuah :

Tumiskan 5 ulas bawang putih (yang telah dicincang), 2 biji cili merah dan 6 biji cili api (kedua-dua jenis cili dihiris) serta dua sudu daun kari ke dalam 2 sudu butter yg telah dipanaskan.

Masukkan 1 tin susu cair dan 3 keping keju. Kacau hingga kuah menggelegak dan sebati. Masukkan ayam goreng tadi. Rasa masin manisnya. (Makcik tak letak gula).

Siap.

Selasa, 10 Oktober 2017

Jangan pentingkan diri sendiri...

Mungkin pemandu kereta merah itu 'terpaksa' meletakkan
kenderaan begitu selepas kereta kuning di sebelahnya juga
tidak diletakkan dengan betul di dalam petak yang disediakan,
Apa pula alasan pemandu kereta kuning?

Isnin, 9 Oktober 2017

Ke Majlis Perkahwinan Blogger Yeop Maz dan Mia Namia...

Tarikh : 7/10/2017 (Sabtu), makcik menerima undangan untuk menghadiri majlis meraikan pernikahan pasangan blogger di Shah Alam.  Walaubagaimanapun, macik tak pasti sama ada dapat menghadirinya atau tidak kerana pakcik terlebih dahulu telah menerima undangan di Rembau.

Makcik cuma 'sebut-sebut' sahaja hendak hadir ke Shah Alam.  Pakcik kata 'InsyaAllah sempat.  Nanti dari Rembau kita ke Shah Alam'.

Lebihkurang 10.30 pagi, makcik dan pakcik bergerak dari rumah.
Melepasi tol Sg Besi, jalan sudah bukan main sesak.  Alamak!
Makcik buka waze untuk mengetahui kenapa jalan sesak sangat.
Mengikut laporan waze, ada major accident di hadapan.  Pakcik
kata, kalau 'tak boleh lepas', kita keluar sahaja di mana-mana
simpang dan terus ke Shah Alam.

Aduhai... mujur juga pihak Lebuhraya cepat bertindak
dengan membuka laluan bertentangan.  Dapatlah kami menyusuri
jalan tersebut walau dengan sangat perlahan.

Rupa-rupanya ada lori membawa muatan kayu terbakar!
Bagaimanapun akhirnya kami sampai juga ke Rembau.  Wah...
memang meriah majlis di sini dan jemputan pun memang ramai
termasuk YB (dalam perjalanan keluar makcik nampak kereta
Undang Rembau menuju arah majlis).  Makcik langsung tidak
mengambil gambar di majlis tersebut.  Makan lagi penting!


Jam 2.30 petang kami sampai juga di Shah Alam.
Sudah tidak ramai tetamu yang ada. Pengantin pun
sedang melayan tetamu yang ingin bergambar
dengan mereka.  Makcik pun menyelit sama!
Sempat juga makcik bertemu dengan beberapa orang blogger
yang masih ada di situ.  Antaranya blogger dan usahawan
Akma Omar yang kecil molek ini. Makcik memang seriau
bila bergambar dengan orang yang comel...hehehe

Bertemu juga dengan blogger yang dah pencen kot dari dunia
blog
, Cikgu Roshidayu Che Mat dan keluarganya.

Bertegur sapa dengan Tn Haji Amir Hassan,
pemilik dan pengasas Denaihati Network.  Melalui majlis
Sepetang Bersama Blogger yang dianjurkan oleh pasukan
Denaihati sebelum ini, makcik mengenali ramai blogger
hebat walaupun makcik sendiri masih di takuk lama.

Kepada Yeop Maz @ Khairil Mazri dan Mia Namia @ Hanis Halid, mak doakan agar mahligai yang baru kalian bina utuh dan kukuh walau apa sahaja dugaan yang melanda.  Hidup berumahtangga bermakna hidup berkongsi segala-galanya.  Kejujuran dan kesabaran adalah teras yang tidak boleh diketepikan.  Hiduplah dalam landasan berpandukan aturan yang ditetapkan Allah dan Rasulnya.  Susah senang biar bersama.  Semoga kalian berbahagia dalam jalan menuju ke syurga.  Aamiin Ya Rabbal Alamiin...